KADANG KADANG MAHU JUGA POPULAR SEPERTI TAMAN RASYIDAH UTAMA

There was an error in this gadget

PANAS! PANAS! PANAS!!! klik cepat.

Thursday, June 17, 2010

Bukan sejenis buah

Pernah dengar pasal karma? Kurma mungkin selalu. Karma, amat jarang sekali. Mungkin selalu dengar orang bercakap “I believe in karma”. Alicia keys pon minat sangat dengan karma sampai sanggup buat lagu. Apasal? Diorang tau ke karma tu apa sebenarnya? Pernah rasa ke? I bet they never. Bagi yang pernah rasa karma tu muncul dalam hidup diorang, mesti terus tiba tiba nak tulis “KARMA” dalam senarai ‘perkara aku paling benci dalam hidup di tahun 2010’.

Karma terlalu kerap datang dalam hidup aku. Sekarang mungkin giliran aku untuk rasa semua ini. Hidup aku, jiwa aku, makan aku, minum aku, semua diselubungi karma. Kadang kadang karma ni boleh jadi sesuatu yang baik. Tapi bila datang perangai syaiton si karma ni, agak mencabar keimanan jugaklah cara permainan mereka.

Macam orang slang rrrrraaaaraaaarrrraaarraaa~ (melodi lagu bad romance diikuti slang ‘r’ ala western food) cakap, WHAT U GIVE U GET BACK. WHAT GOES AROUND COMES AROUND. WHEN MARRY GO ROUND, I’LL KICK UR ASS DOWN. Aiii lebeh nampakk.

Bagi sesiapa yang xsempat melanjutkan pelajaran ke tahap lebih tinggi, dan menghadapi kesukaran memahami ayat di atas, jangan gundah. Aku boleh explain. Eh, dalam bahasa melayu, aku boleh terangkan. Karma pernah cakap (dimana jantina si karma tidak dapat dikenalpasti), sesungguhnya buatlah kamu sesuatu terhadap sesuatu, maka sesuatu itu akan datang semula kepada kamu. Contohnya, lebih ringkas untuk difahami, kalau hari ni kau bela toyol untuk curi duit di rumah orang2 kampung, esok2 toyol itu akan buat te-alip-ye-kop (TAIK) dengan kamu. Saya pun xtahu apa yang dia akan buat samada dia akan curi balik duit kamu atau dia akan susahkan hidup kamu sampai rumah kamu kehabisan tenaga elektrik. Mungkin kan, siapa tahu??

Makanya disini, aku selalu percaya apa yang aku hadapi harini semuanya berbolak balik daripada perbuatan aku sendiri. Perbuatan lalu. Kalau hari ini, orang layan aku mcm haram, aku rasa mungkin sebab dulu aku tak reti nk jaga hati orang yang sayang pada aku. Tapi apa yang aku hadapi lebih teruk daripada apa yang aku pernah buat dulu. Menyeksa batin, pernah hadirin semua tahu? Bagi sesiapa yang berada didalam kasut yang sama dengan aku, “Welcome to the Club darlingss~”

Isunya disini, karma datang tak kira tempat. Tak kira masa. Lepastu yang paling isu kat sini, karma boleh buat kau berganda ganda ganda ganda ganda ganda ganda lebih teruk daripada apa yang pernah kau buat dulu. Kalau tak percaya, kira la berapa banyak ganda ada kat ayat tu. Ngeri kan?

Kalau dah tau ngeri, jangan buat jahat dengan orang lain. Treat others as how u wants to be treated. Ingat lagi kan Golden Rule ini?

Wednesday, June 9, 2010

perginya bukan untuk ditangisi.

dah lama tak datang kat blog.
kali ini aku datang bawa berita sedih.
atok tersayang telah pergi menghadap panggilan Allah tepat jam 1.00 pagi 9 JUN 2010.

Hj Sariyan Bin Hj Abd Aziz.

a man i should be proud of.

at the age of 95, atok masih berupaya untuk ingat setiap nama cucu2 beliau. not even missing one, i mean every single of us he would remember the name. apa yang lagi membanggakan, atok boleh ingat apa cita2 kami waktu kecil2 dulu, atok boleh ingat kat mana kita belajar, atok boleh ingat kita kerja apa, atok boleh ingat semuanya. what a good memory he has, isn't he?

kalau aku datang jenguk dia dirumah, atuk suka buat muka comel. sudahla memang comel, buat lagi muka comel. atok rajin buat lawak. pandai buat anak cucu dia gelak gembira. by the same genes, no wonder ramai anak cucu dia menurun dengan sense of humor yang die miliki tu. aku tak terkecuali :)

waktu aku belajar di UiTM dulu, bila datang jumpa atok, salam cium dia, atok mesti cakap,

"eh ini yang belajar kat shah alam/klang kan?" dan masa tu dia mula cerita pasal kisah hidup dia dulu2 waktu zaman Jepun takluk Malaya, pasal kisah dia naik keretapi ke Klang dan macam2 lagi.

waktu aku jadi guru sandaran di Maahad Pontian, aku dtg rumah atok, salam dia, dan dia cakap,

"wah, cikgu dah datang." atok suka betul bila tahu aku jadi cikgu walaupun utk smentara. At least, aku dah jadikan atok bangga dengan profesion sementara aku tu. menurut atok, bagus aku jadi cikgu sebab ikut jejak langkah ibu.

sekarang aku sudah kerja di Panasonic Senai, jarang2 aku dapat jumpa atok. satu penyesalan yang tak ada penghujung. tapi sesibuk mana pun, aku tetap ingat untuk belikan atuk Soto sebab dia suka makan begedil, kadang2 atok suka makan mi sup Pak Ali, aku tak lupa untuk belikan atuk bubur segera kat Billion pontian sebab atok suka bubur segera. sekurang2nya masa hayat atok, ada sikit sumbangan aku di waktu2 akhir hidup dia kat dunia ni.

aku mungkin takkan dapat lupa keceriaan atok tiap kali anak cucu dia datang jenguk dia dirumah. walau dia sakit, dia masih mampu buat semua ketawa dengan cara dia.

One thing for sure, aku tau atok mesti bangga dengan ibu dan abah for has taken care of him di saat-saat akhir hidup dia. ibu abah selalu datang mandikan atok, bawak atok berubat, dan macam2 lagi. ibu abah selalu sibuk tapi tetap ada masa untuk luangkan jenguk dan jaga atok.

sekarang nenek tinggal sorang.tapi Nenek sangat tabah waktu atok pergi tadi. nenek sangat tabah waktu jaga atok masa atok masih hidup. kadang2 aku terfikir, mampu ke aku nak jadi macam ibu abah atau nenek satu hari nanti? insyaAllah..

Kali terakhir aku jumpa atok adalah pada Ahad lepas sebelum bertolak balik ke JB. masa tu aku hantarkan bubur untuk atok. malangnya atok tak sedar masa aku datang. aku cuma dapat cium tangan atok tapi tak dapat berbual dengan atok macam selalu. paling sedih bila tadi aku duduk di katil atok, aku nampak bubur segera yang aku hantarkan untuk atok ada berbaki lagi 1 mangkuk. semuanya kenangan..

sebelum atok dikebumikan, Ciuman terakhir aku untuk atok meninggalkan seribu makna, seribu kenangan dan seribu kesedihan. Atok masih mampu tersenyum pada akhir hayat beliau melihatkan anak2 beliau berjaya, dan atok patut tahu atok mempunyai such a great genes after all. from the great genes of your, comes a great generation of us. Terima kasih atok.

Pemergian atok bukan aku mahu tangisi, tapi air mata masih turun tak mahu berhenti. aku tak mampu buat apa2. tapi aku Redha dengan pemergian atok. semoga rohnya dicucuri rahmat dan ditempatkan dikalangan para solihin. amin ya Rabbal Alamin..